Pregnancy Journey: Gestational Diabetes Glucose Monitoring (30 Minggu)

Saat prenatal visit gw pada usia kehamilan 28 minggu, gw dinyatakan kena gestational diabetes. Cerita tentang gimana test-nya, gagalnya di mana, semua bisa dibaca di SINI.

Sebelumnya: Pregnancy Journey: 06 Prenatal Visit (28 Minggu) – Gestational Diabetes Test

Gara-gara itu, dokter nyuruh gw monitor gula darah selama 2 hari. Harinya bebas, yang penting di usia kehamilan 30 minggu, dilakukan 7 kali sehari, selama 2 hari berturut-turut.

Artinya, selama 2 hari itu, gw harus tes kadar gula sendiri 7 kali sehari. IYA 7 KALI SEHARI!!

  1. Bangun tidur
  2. 2 jam setelah sarapan
  3. Sebelum makan siang
  4. 2 jam setelah makan siang
  5. Sebelum makan malam
  6. 2 jam setelah makan malam
  7. Sebelum tidur.

Glucometer-nya pinjem dari klinik, bayar deposit SGD 60, nanti kalo udah ga pake depositnya bisa balik. Test strip, jarum, sama alkohol swab-nya beli dari klinik juga. Mereka jual paketan isi 20, cukup lah buat gw monitor 2 hari.

Awal November, usia kehamilan minggu ke 30 pun tiba. Gw pilih hari Kamis dan Jumat untuk monitor gula darah. Sengaja pilih hari kerja, biar pas weekend bisa bebas. Rencananya, Jumat malem gw mau makan di luar sekaligus jalan-jalan. Gw mau tau apa ada perbedaan signifikan kalo gw makan di luar dan jalan-jalan. Tapi ya gitu, saat jalan-jalan pun, gw bawa glucometer beserta perintilannya, tetep cek sebelum makan, sampe diliatin orang di food court.

Untungnya, ada Mr Hamburger yang psycho bantuin ngetes, kalo ga, mana berani gw nusuk jari tangan sendiri. Suruh nusuk orang lain aja belom tentu berani…

Hasil monitor gula darah selama 2 hari berturut-turut. Ada 2 yang ga kefoto…

Gara-gara ini, beberapa jari gw sampe biru karena dicubles berkali-kali. Bengkak linu gitu kalo ngetik, mana kerjaan gw berkutat di depan komputer pula. Nyesel deh, pilih tes hari kerja.

Form hasil monitor yang harus di-email ke dokter. Sebenernya gw juga catet apa yang gw makan di dua hari ini, tapi itu buat catetan pribadi gw aja. Ga diminta sama dokternya.

Hari Senin-nya, gw dapet telepon dari klinik. Yang nelpon bukan dokter, melainkan suster. Dia ditugaskan untuk menyampaikan pesan dari dokter.

Good news, dokter bilang pertahanin aja diet dan olahraganya, ga perlu monitor lagi. Menurut hasil USG terakhir, bayi gw juga ukurannya normal.

Phew, lega deh. Gw baca-baca di forum ada yang harus monitor 7 kali sehari, selama dua hari berturut-turut, dan diulang setiap minggu sampe melahirkan!

Pas baca itu, awalnya gw ga percaya, tapi temen gw ternyata ada yang kena. Padahal tes gestasional diabetes nya cuma gagal satu poin! Duh, untung gw ga dapet dokter lebay kaya gitu.

Share this!
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments