Pregnancy Journey: Maternity Photoshoot (33 Minggu)

Waktu terbaik untuk maternity photoshoot adalah saat usia kehamilan 30-36 minggu. Kalo kecepetan, perutnya belom keliatan. Kalo perutnya sudah terlalu besar, ibu hamil jadi cepet capek. Tapi jadikan itu sebagai guideline aja, foto kehamilan sebelum 30 minggu juga oke kok, yang penting nyaman.

Gw sendiri maternity photoshoot saat usia kehamilan gw 33 minggu. Spesial banget karena tanggalnya hampir bertepatan dengan wedding anniversary kita di Indonesia.

Semua persiapan dilakukan berdua aja, dari mikirin tema (nyontek di Internet pastinya), beli baju, sewa tempat (ini hotel by the way), nyari make up artist (MUA), nyari jasa dekorasi balon, bawa prop foto, siapin tripod sama kamera, sampe nge-jepret dan meng-edit fotonya.

Ternyata hamil itu bikin capek. Biasanya gw bisa jalan berjam-jam, nah sekarang bikin pose aja mesti sebentar-sebentar istirahat. Apalagi pas foto-foto ini, si bayi lagi aktif banget, kayanya dia pengen ikutan difoto juga. Makanya kadang perut gw keliatan besar, kadang keliatan kecil. Itu tergantung sudut pengambilan gambar, posisi bayi, dan perutnya lagi disundul-sundul sama bayi atau enggak. Hehehe.

Read more “Pregnancy Journey: Maternity Photoshoot (33 Minggu)”
Share this!

Pregnancy Journey: 07 Prenatal Visit (32 Minggu) – No Episiotomy

Sebelumnya: Pregnancy Journey: 06 Prenatal Visit (28 Minggu) – Gestational Diabetes Test

Hasil USG menunjukkan kalo ukuran badan bayi agak kecil, tapi ukuran kepalanya bagus. Gw ga heran sih, kalo bayinya kecil, orang sampe sekarang aja gw makan masih harus dipaksa-paksa. Gw masih ga ada selera makan, makan / minum kebanyakan dikit langsung ngerasa kembung dan mual. Sigh.

Foto USG ukuran kepala 32 minggu

Untuk menambah berat badan bayi, dokter menyarankan gw untuk makan banyak protein.

Gw: Sayang, kata dokter, aku mesti makan banyak protein… Harus makan steak tiap hari.

Mr Hamburger: Enggak usah, steak mahal. Kamu makan telur aja tuh, sumber protein murah meriah. Sehari makan 2 juga boleh.

Gw:

Read more “Pregnancy Journey: 07 Prenatal Visit (32 Minggu) – No Episiotomy”
Share this!

Pregnancy Journey: Gestational Diabetes Glucose Monitoring (30 Minggu)

Saat prenatal visit gw pada usia kehamilan 28 minggu, gw dinyatakan kena gestational diabetes. Cerita tentang gimana test-nya, gagalnya di mana, semua bisa dibaca di SINI.

Sebelumnya: Pregnancy Journey: 06 Prenatal Visit (28 Minggu) – Gestational Diabetes Test

Gara-gara itu, dokter nyuruh gw monitor gula darah selama 2 hari. Harinya bebas, yang penting di usia kehamilan 30 minggu, dilakukan 7 kali sehari, selama 2 hari berturut-turut.

Artinya, selama 2 hari itu, gw harus tes kadar gula sendiri 7 kali sehari. IYA 7 KALI SEHARI!!

  1. Bangun tidur
  2. 2 jam setelah sarapan
  3. Sebelum makan siang
  4. 2 jam setelah makan siang
  5. Sebelum makan malam
  6. 2 jam setelah makan malam
  7. Sebelum tidur.

Glucometer-nya pinjem dari klinik, bayar deposit SGD 60, nanti kalo udah ga pake depositnya bisa balik. Test strip, jarum, sama alkohol swab-nya beli dari klinik juga. Mereka jual paketan isi 20, cukup lah buat gw monitor 2 hari.

Read more “Pregnancy Journey: Gestational Diabetes Glucose Monitoring (30 Minggu)”
Share this!

Pregnancy Journey: 06 Prenatal Visit (28 Minggu) – Gestational Diabetes Test

Sebelumnya: Pregnancy Journey: 05 Prenatal Visit (24 Minggu) – Breech Baby

Diabetes gestasional (gestational diabetes) — di postingan ini akan gw sebut sebagai GD — adalah diabetes yang terjadi pada masa kehamilan. GD disebabkan oleh terganggunya kerja insulin akibat perubahan hormon-hormon saat hamil.

Kebanyakan GD tidak bergejala, kecuali kalo kadar gula dalam darahnya tinggi banget. Kalo udah gitu, biasanya akan sering merasa haus, pengen pipis terus, dan mudah lelah. Kadar gula yang tinggi ini juga bisa terdeteksi dari urin saat checkup. Itulah salah satu sebab kenapa setiap checkup diharuskan tes urin.

GD biasanya terjadi di tengah atau akhir usia kehamilan dan kalau tidak ditangani, bisa mengganggu kesehatan ibu dan bayi (prematur, preeklamsia, bayi besar, resiko pendarahan, sampai bayi terkena obesitas / diabetes saat dia besar nanti). Makanya penting banget untuk tes GD saat hamil.

Di Singapura, tes GD ini WAJIB, normalnya dilakukan pada usia kehamilan 24-28 minggu. Tes yang digunakan adalah 3-hour Oral Glucose Tolerance Test (OGTT):

  • Gula darah selama puasa (normalnya < 5.1 mmol/L).
  • Gula darah satu jam setelah minum cairan glukosa 75 mg (normalnya < 10 mmol/L).
  • Gula darah dua jam setelah minum cairan glukosa 75 mg (normalnya < 8.5 mmol/L).

Untuk OGTT, gw sampe klinik jam 8.30 pagi setelah sebelumnya puasa 8 jam. Puasanya ga boleh makan dan minum apa pun, kecuali air putih. Itu pun dibatesin banget, cuma boleh segelas air (kira-kira 200ml).

Begitu nyampe, langsung disuruh tes urin dan tes gula darah (pukul 08:45). Suster nyatet kadar gula darah gw di selembar kertas, abis itu nyuruh minum cairan oranye 296 ml yang mengandung gula (glucose) 75 mg. Rasanya kaya F*nta Orange tanpa soda, tapi super duper manis. Gw suka minuman manis, gw suka F*nta Orange, tapi gw ga suka minuman ini. Pas ditelen kaya ada efek panas membakar tenggorokan gitu, saking manisnya.

Minuman rasa jeruk 296 ml yang mengandung glukosa 75 mg untuk tes gestasional diabetes

Cairan itu harus diabisin dalam waktu 5 menit dan masih tetap harus puasa sampe tes selesai. Minum air pun cuma boleh sedikit. Selama menunggu, selain ke ruangan dokter dan ke toilet, gw ga boleh ke mana-mana, ga boleh jalan-jalan, harus duduk santai. Phew.

Disela-sela menunggu, gw dipanggil ke ruangan dokter untuk check-up kondisi bayi. Kabar baik, kepala bayi udah di bawah. Dokter bilang gw ga perlu bikin pose yang disarankan bulan lalu. Everything is good!

Baca juga: Pregnancy Journey: 05 Prenatal Visit (24 Minggu) – Breech Baby

Satu jam kemudian tes gula darah lagi (pukul 09:50). Dicatet, dan disuruh duduk lagi. Masih tetep ga boleh makan minum dan harus duduk manis.

Dua jam kemudian setelah tes gula darah pertama, tes gula darah lagi (pukul 10:50). Suster nyatet hasilnya dan bilang kalo gw gagal. Gw harus ketemu dokter lagi buat konsultasi. OH NO! Well, sebenernya gw udah punya feeling bakalan gagal sih, karena gw ada turunan diabetes. Duh!

Karena gw cuma konsultasi, gw boleh nyelip antrian. Setelah pasien yang di dalem selesai, gw langsung dipanggil masuk lagi ke ruangan dokter. Hasil tes nya seperti berikut (tiap tes ada angkanya tapi gw ga sebutin di sini):

  • Gula darah selama puasa — BERHASIL
  • Gula darah satu jam setelah minum cairan glukosa 75 mg — GAGAL (sedikit doank lho sebenernya gagalnya).
  • Gula darah dua jam setelah minum cairan glukosa 75 mg — BERHASIL

Walau yang gagal cuma yang di satu jam pertama, gw tetep dinyatakan menderita GD. Gw disuruh diet gula. Dikasih meal plan, list makanan yang boleh dan ga boleh gw makan. Udah gitu harus olahraga 5x seminggu. Olahraganya harus kardio seperti jalan cepat, jogging, atau berenang.

Untuk yang penasaran sama meal plan dan list makanannya, ntar gw tulis di postingan terpisah, ya.

Dokter juga minta gw memonitor gula darah sendiri selama 2 hari berturut-turut, pada usia kehamilan 30 minggu. Dia ngasih form kosong dan minta hasilnya nanti dikirim via email.

Form untuk monitor gula darah. Dokter nyuruh gw monitor di usia kehamilan 30 minggu dan hasilnya dikirim via email

Artinya, selama 2 hari itu, gw harus tes kadar gula sendiri 7 kali sehari. IYA 7 KALI SEHARI!!

  1. Bangun tidur.
  2. Dua jam setelah sarapan.
  3. Sebelum makan siang.
  4. Dua jam setelah makan siang.
  5. Sebelum makan malam.
  6. Dua jam setelah makan malam.
  7. Sebelum tidur.

Tes GD lengkapnya gw tulis di postingan lain, bisa dicek di SINI.

Baca Juga: Pregnancy Journey: Gestational Diabetes Glucose Monitoring (30 Minggu)

Tes GD selesai, gw masih harus berurusan dengan jarum satu lagi: Vaksin pertussis (TDAP). Vaksin ini juga sifatnya wajib, pernah gw bahas di postingan sebelumnya.

Baca Juga: Pregnancy Journey: 04 Prenatal Visit (20 Minggu) – Fetal Anomaly Scan

Gara-gara vaksin TDAP, tangan gw linu 2 hari. Hiks.

Berikutnya: Pregnancy Journey: 07 Prenatal Visit (32 Minggu) – No Episiotomy

Share this!

Pregnancy Journey: 05 Prenatal Visit (24 Minggu) – Breech Baby

Sebelumnya: Pregnancy Journey: 04 Prenatal Visit (20 Minggu) – Fetal Anomaly Scan

Prenatal visit kali ini cepet banget: masuk, timbang badan, tes urin, dan USG.

Dokter bilang semuanya normal, hanya saja posisi bayi masih melintang, kepalanya belum di bawah. Supaya kepala bayi turun ke bawah, dokter nyuruh gw bikin pose seperti gambar di bawah, 10 menit setiap harinya.

Turn breech baby pose

Gw nyobain pose yang kanan dan pose yang bawah. Dua-duanya ga ada yang nyaman. Susah emang nyari posisi enak pas lagi hamil. Dari kedua pose yang tidak nyaman itu, akhirnya gw pilih pose yang kanan (yang diganjal banyak bantal), seenggaknya gw bisa sambil main handphone pas bikin pose begitu.

Selain bikin pose, dokter juga menyarankan hal-hal berikut untuk mencegah atau mengurangi sakit punggung:

  • Tidak tidur terlentang.
  • Tidurnya setidaknya 30 derajat miring ke kanan atau samping kiri — padahal gw ga suka tidur nyamping.
  • Tidak duduk terlalu lama atau berdiri terlalu lama. Ganti posisi (dari duduk ke berdiri atau berdiri ke duduk) setiap 30 menit sekali.
  • Olahraga, cari olahraga yang menguatkan otot punggung — gw biasanya yoga, jadi gw cari yoga yang khusus hamil.

Sejauh ini masih oke sih, punggungnya cuma berasa capek aja kalo terlalu lama jalan atau terlalu lama berdiri.

Berikutnya: Pregnancy Journey: 06 Prenatal Visit (28 Minggu) – Gestational Diabetes Test

Share this!