Pregnancy Journey: I Am Pregnant!

Pertama-tama, gw ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya untuk Circuit Breaker (CB), Movement Control Order (MCO), Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), lockdown, atau apapun namanya itu. Kalo ga ada kalian, kehamilan ini bakalan tertunda terus karena kita selalu punya rencana traveling. Hahahaha.

Gw baru tahu gw hamil saat usia kehamilan gw memasuki minggu ke-6. Pasti ada yang bertanya-tanya: Hah, kok bisa baru tahu pas usia kehamilan udah minggu ke-6? Emang menstruasinya ga telat?

Jelas telat! Udah telat beberapa minggu malah. Gw pikir mungkin gw stress. Apalagi sejak lockdown, banyak perubahan terjadi. Gw ga bisa kemana-mana, perusahaan melakukan restrukturisasi, kerjaan gw jadi ajubileh banyaknya… Nah, kalo banyak perubahan gini, biasanya siklusnya suka terganggu – katanya sih karena stress (?). Makanya pas telat pun, gw cuek aja.

Kenapa cuek? Karena gw belajar dari pengalaman sebelumnya. Menstruasi gw pernah telat sampe 3 minggu. Dalam rentang 3 minggu itu, gw melakukan tes kehamilan 3 kali. Hasilnya semua negatif. Gw tungguin beberapa menit, gw terawang di bawah sinar lampu paling terang, sampe gw kucek-kucek mata pun, garisnya tetep 1.

Gw jadi panik donk!! Apa yang salah dengan badan gw? Hamil enggak, menstruasi juga enggak? Apa alatnya rusak? Mana alat tes nya mahal lagi (apa sih, yang murah di Singapura?). Buang-buang duit aja #pelit. Kalo gini mah orang ga stress juga bisa jadi stress! Stress dan bokek.

Gw konsultasi ke dokter. Dokter bilang alat tes kehamilan biasanya akurat, apalagi gw udah tes 3 kali. Dokter juga bilang kalo telatnya cuma sekali-sekali doank mah wajar, paling cuma stress, ga perlu dipikirin. Tapi kalo gw kepo mau yang lebih akurat, boleh ke dokter kandungan untuk USG atau tes darah.

Waktu itu Jumat sore, kalo tes darah, hasilnya baru bisa keluar hari Senin. Maklum, ini klinik di area perkantoran, bukanya hari kerja doank (Senin-Jumat). Hari kerja pun, jam 6 sore udah tutup. Dokter menyarankan tes darahnya hari Senin aja biar bisa langsung dapet hasilnya hari itu juga. Gw setuju.

Eeehh besoknya gw menstruasi. Bahagia donk gw. Yes, ga perlu tes darah! 🙂

Sejak saat itu, gw lebih cuek soal siklus gw. Kalo telat, gw paling mikirnya gw stress, toh seringnya kita pake proteksi saat berhubungan.


Oke, kita balik ke topik gw hamil. Beberapa hari sebelum gw tau gw hamil, gw selalu ngerasa capek, lemes, dan ngantuukkk terus. Ga enak badan, kaya bakal sakit gitu. Untungnya gw ga demam, kalo demam, bisa-bisa gw dikarantina. Dikira covid-19.

Minggu, 17 Mei 2020, perut berasa kembung banget setelah makan McD*nald dan minum coca-c*la. Di sini, gw mulai mikir: Apa gw keracunan coca-c*la? Apa jangan-jangan gw hamil?

Besok paginya gw melakukan tes kehamilan. Sengaja nunggu pagi-pagi, katanya hasilnya lebih akurat kalo tes nya setelah bangun tidur. Kali ini, ga perlu nunggu lama, ga perlu diterawang, ga perlu kucek mata. Baru netesin urin, langsung keluar dua garis.

Garis dua

Perasaan gw?? Blank.

Yang gw pikirin saat itu?? INI BAYI NANTI GIMANA KELUARNYA! Gw ngeliat jarum suntik aja takut!!

Gw ga tau apa yang harus gw rasa. Totally blank. Iya, gw sebatu itu.

Gw ga tau harus ngapain. Yeah, selain batu gw juga bisa sebego itu. Gw googling, what to do when you find out you are pregnant. Hahahaha.

Kata google, gw harus minum prenatal vitamin, berhenti merokok, berhenti mengkonsumsi alkohol, bla bla bla, dan harus bikin appointment sama dokter kandungan ketika usia kandungan gw 6-8 minggu.

Oke, gw percaya aja sama Google.

Gw nyari-nyari pregnancy calculator di Internet buat ngitung kira-kira gw hamil berapa minggu. Hasil kalkulasi gw sih, ini minggu ke 6. Hitungannya tergantung dari tanggal terakhir menstruasi dan lamanya siklus menstruasinya. Gw pake kalkulator INI, yang gw rasa cukup akurat karena bisa masukin tanggal menstruasi dan lama siklusnya.

Abis itu gw mencoba nginget-nginget tanggal gw minum wine beberapa minggu lalu. Serta meng-google makanan dan minuman yang gw makan beberapa hari sebelumnya, apa ada yang berbahaya buat baby?

Langkah selanjutnya adalah mencari dokter kandungan. Ugh. Gw belom pernah ke dokter kandungan sama sekali. Denger kata ‘ke dokter‘ aja gw udah males. Ke dokter umum aja harus kepepet dulu, apalagi ke dokter kandungan yang gw ga familiar sama sekali?

Akhirnya, Mr Hamburger lah yang berinisiatif mencari dokter kandungan. Mungkin dia tau, kalo nyuruh gw yang nyari, bisa-bisa bayinya keburu brojol di rumah tanpa pernah check-up ke dokter kandungan. No kidding. Tiga hari setelah tahu gw hamil aja, gw masih belom nyari dokter kandungan. Hahaha.


…dan sejak saat itu sampe beberapa minggu selanjutnya, hari-hari menjadi begitu menyiksa…

Halo, trimester pertama! It’s definitely NOT nice to meet you!

Share this!
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments