Jalan-Jalan Terus: Pengalaman Cruise Naik Royal Caribbean

Entah apa yang merasuki gw, gw tiba-tiba memutuskan untuk nge-cruise. Padahal baru beberapa bulan lalu gw mabok laut saat cruise di Milford Sound New Zealand. Penumpang lain jalan sana-sini foto-foto, gw cuma bisa diam tak berkutik selama satu jam lebih, berharap penderitaaan cruise itu cepet selesai.

Eh terus, sekarang mau cruise lagi, 6 hari 5 malam pula! Mati gw kalo mabok laut 6 hari berturut-turut. Tapi tetep aja gw book. Heran juga sama diri gw sendiri. Kok keras kepala banget, ga ada kapoknya?

Baca Juga: Jalan-Jalan Terus: Itinerary New Zealand South Island 8 Hari 7 Malam

Pilihan gw saat itu ada 2: Genting Dream atau Royal Caribbean. Kenapa dua itu? Karena dua-duanya lagi promosi! Hihihi. Rutenya ke mana, ga begitu penting bagi gw. Yang terpenting adalah kapalnya berangkat dari Singapura dan fasilitas apa aja yang ada di kapal.

Read more “Jalan-Jalan Terus: Pengalaman Cruise Naik Royal Caribbean”
Share this!

Singapore Permanent Residence – Approved!

Akhirnyaaaa.. setelah 6 bulan penantian, Singapore Permanent Residence (PR) Application gw akhirnya di-approved juga!

Ini PR Application gw yang kedua. Sebelum diserbu dengan berjuta pertanyaan, gw jelasin dulu timeline gw ya:

  • Akhir Desember 2015, visa kerja gw dan Mr Hamburger di-approved. Kita pun dateng ke Singapore.
  • Januari 2016 kita mulai kerja sebagai software engineer. Sama-sama software engineer, tapi bekerja di perusahaan yang berbeda.
  • April 2017, kita mencoba peruntungan gw apply Singapore PR.
  • Oktober / November 2017, Singapore PR application gw ditolak. Beberapa minggu setelahnya, Mr Hamburger juga ditolak. Sebenernya gw tahu kemungkinan besar bakal ditolak karena kita di Singapore belum juga 2 tahun. Tapi ga apa, seenggaknya ada record kalo kita pernah apply. Jadi kalo kita apply lagi, mereka tahu kalo kita serius. Ga menyerah walau pernah ditolak!
  • Desember 2017, kita renew EP. Gw ga tau ini apakah ini suatu yang signifikan atau ga. Tapi gw dapet kenaikan pangkat jadi Senior Software Engineer. Beberapa bulan kemudian Mr Hamburger juga naik pangkat jadi Operation Manager. Gaji kita juga pastinya dinaikin donk 🙂
  • September 2018, kita menikah di Singapore.
Read more “Singapore Permanent Residence – Approved!”
Share this!

Hasil Foto Prewedding di Singapura

Hai semuanyaaaa!

Setelah sekian lama, akhirnya gw punya waktu buat ngelanjutin postingan gw tentang: Foto Prewedding di Singapura. Yang sudah lama menunggu dan nanyain hasil fotonya terus-terusan, maaf ya :).

Yang belum baca postingan sebelumnya, monggo dibaca dulu.

Milih Hasil Foto

Ga lama setelah foto (gw lupa H+berapa, ga sampe seminggu kayanya), kita dikabarin suruh dateng ke studio buat milih foto-foto mana aja yang mau dimasukin ke album.

Sampe studio, disapa sama (sepertinya) bosnya. Semua foto-foto kita udah di-print di kertas foto ukuran 4R, totalnya kira-kira ada 120-an. Semuanya udah ditempel di atas album dan di-layout.

Pas liat fotonya, gw udah punya bad impression. Fotonya semua blur. Mereka bilang aslinya ga blur. Tapi maksud pertanyaan gw… apa mereka serendah itu sampe nge-print foto yang kualitasnya sangat amat super jelek banget? Takut apa sih? Takut gw tilep selembar terus gw scan sendiri di rumah?

Mr Hamburger keliatan excited banget milih foto, sementara gw udah males cuma iya-iya aja. Gw udah baca di forum-forum dan tau banget ini ujung-ujungnya gimana.

Ternyata yang di forum-forum itu bener kejadiaaann!!

Total foto yang kita pilih sekitar 90 an, sementara paket kita cuma 25. Kita harus nambah 65 foto, masing-masing foto harganya SGD 85. Berarti kita harus nambah SGD 5.525!! 

Angka itu belum termasuk design fee SGD 120 buat each theme lho. Satu theme itu biasanya 4-6 foto yang di-edit jadi 2 halaman album (kiri-kanan). Dari 90 foto yang kita pilih, totalnya ada 12 themes (karena ada 12 background berbeda). Si bos mengasumsikan kita punya 5 theme gratis untuk paket 25 foto – padahal di brosurnya ga ada ngomongin theme *no hidden cost uhuk!*. Jadi kita tetep harus nambah ekstra 7 theme: 7 x SGD 120 = SGD 840. Read more “Hasil Foto Prewedding di Singapura”

Share this!

Dinner Unik dan Romantis di Singapura

Mencari tempat makan yang unik, romantis, dan berbeda di Singapura?

Cobalah Sky Dining Cloud 9, sensasi makan di langit dengan nuansa yang sangat private dan romantis!

Apa itu Sky Dining?

Secara harfiah, sky dining artinya makan di langit. Iya Stef, kalo terjemahannya nenek gw juga tau. Oh ya, serius? Nenek gw kayanya ga tau.

Sky dining yang akan gw ceritakan di sini maksudnya kamu dan pasanganmu / temanmu akan makan malam bersama-sama di dalam sebuah cable car, yang melaju dengan kecepatan 5 meter per detik,  dengan ketinggian minimal 67 meter di atas permukaan laut, dan mengitari Sentosa Island. Cool right?

Harga

Ada 2 tipe sky dining:

  1. Bento Set buat 4 orang, masing-masing SGD 50++
  2. Bento Set buat 2 orang, masing-masing SGD 59++
  3. Sky Dining (fine dine 3-course meal), SGD 288++ untuk sepasang.

Read more “Dinner Unik dan Romantis di Singapura”

Share this!

Jalan-Jalan Terus: Alive Museum Singapore

Halo semuanyaaa….

Saat kalian baca postingan ini, Alive Museum Singapore udah tutup… untuk selamanya :P.

Enggak, gw ga telat nge-post. Mau gimana lagi, gw juga datengnya pas tanggal 29 Mei 2017, sehari sebelum museum ini tutup untuk selamanya. Itupun karena didiskon 50%, kalo ga diskon, belum tentu gw dateng. HAHAHA.

Alive Museum SG tutup untuk selamanya
Alive Museum SG tutup untuk selamanya

Tapi ga apa-apa, gw tetep post di sini. Buat kenang-kenangan sama buat komparasi sama Alive Museum yang di Ancol – Jakarta. Read more “Jalan-Jalan Terus: Alive Museum Singapore”

Share this!